29 April 2010

suami

Saat ini aku rasakan suami adalah kurniaan terindah yang diberikan Tuhan.
Kerana Suami aku memiliki apa yang aku inginkan selama ini iaitu anak.
Kerana suami juga aku rasa bahagia.
Bahagia kerana disayang, dicintai, ada orang ambil berat dan tempat bermanja.
Memang aku pernah keluh kesah kerana kekurangan itu [mungkin juga penangan ibu mengandung yg cepat terasa], tapi alhamdulillah lepas berterus terang kasih sayang semakin erat.

Kini,
Aku rasa kesian pada suamiku.
Tiada masa rehat untuk dirinya.
Cuba mencari duit tambahan.
Walaupun baru, tapi aku tak sanggup tengok hari dia tanpa rehat yang cukup.
Tengok tubuh kering dia seakan rasa tiada tanggungjawab aku padanya.
Sedangkan makan dia kadang perlu dipaksa.

Sebenarnya aku terasa apa yang jadi pagi ni.
Semalam kerja di site [Pasir Gudang] tak habis lagi, dia datang jemput aku. Kemudian hantar aku balik, dia keluar sambung kerja semula di site. Overtime katanya. Lepas overtime ada job luar katanya. Lebih kurang 1 atau 2 pagi balik. Bila jam da pukul 3 pagi, aku yang tertidur terjaga sendiri. Menanti suami pulang. Hati tak sedap. Takut bila badan penat dan pulang lewat pagi, ada perkara buruk berlaku. Tapi aku istighfar banyak2. Alhamdulillah, bila dia balik jam 5 lebih. Aku lega. Cuma apa yang aku risau benar berlaku. Dia kemalangan. Dilanggar lelaki Melayu yang mabuk. Apa yang aku amat bersyukur sangat pada Tuhan, suamiku tiada apa-apa. Kereta sahaja akan dibaiki lelaki itu. Kesian untuk suami aku, tambah kerja lagi pada dia.

Hari ini aku berdoa lagi, semoga tiada apa-apa jadi. Tak sampai 2 jam sahaja dia tidur, amat merisaukan hati.



3 ulasan:

LJ berkata...

Wahh! Iza dah pregnant! Tahniah. Hmm.. besar pengorbanan husband awak tu.

Take care. :)

jumana berkata...

alhamdulillah...
dpt suami yg bertanggunjawab gtu

dibiuscinta berkata...

LJ : Mekasih...he..take care urself too...

jumana : insyaAllah arap sgt berterusan..n kekal....