19 November 2010

part 1...kelahiran aisy

Salah satu detik paling berharga adalah ketika bergelar ibu.  Aku kini ibu kepada insan bernama Muhammad Aisy Hafiy bin Mohd Izzul Hasmi.  Nama Aisy Hafiy da lama aku sematkan dalam fikiran. Berkenan benar aku dengan nama tu sejak baca majalah Ma & Pa di library MoF.  Time tu baru kapel je dengan suami. Biasa dulu lepas time rehat aku dan suriani akan singgah ke library baca majalah. Aku minat dengan huruf Y di kedua2 hujung nama. Aku minat dengan makna MEWAH KEMULIAAN.  Berharap semuga dia penuh dengan kemuliaan dalam pelbagai segi.  Aku tambah nama Muhammad sebab Aisy lahir pada hari Isnin. Ambil berkat sempena hari kelahiran Baginda. Asalnya aku nak letak A'isy supaya senang orang menyebut dan ada juga dalam beberapa buku ejaan macam tu tapi JPN Johor kata tak boleh letak apa-apa tanda. Bengkek je bila suami call dan bagitau semasa dia mendaftar nama.  Sudahnya sekarang bila orang kaunter panggil kebanyakannya salah.  Disebut I.C. Termasuk la adik beradik aku.  Adeh tensen aku sebagai ibu dan pemberi nama.  Jangan salahkan ibu mengandung ha! he.
Tu baru pasal nama, aisy lahir pada 2.8.2010 jam 1.23 petang.  Lewat 4 hari dari tarikh jangkaan 29.7.2010.  Nasib tak ramai tanya bila nak bersalin. Kalau tak mahu tension dibuatnya. He. Aku takda apa-apa tanda sehinggalah 1 Ogos 2010.
Masa ni bangun pagi terus ke bilik air tengok da ada darah di seluar kecil.  Aku da sedia maklum dari pembacaan yang kalau tanda darah bagi kelahiran anak pertama mungkin dalam 2,3 hari lagi.  Aku terus bagitahu suami, masa ni ada krisis manja di malam hari. So suami pun tanya acuh tak acuh. Macam mana? Aku cakap la mungkin 2, 3 hari lagi. Ok. Tu je. Terasa juga.  Rasanya sepanjang mengandung suami tak terlebih excited cam suami2 lain yang kali pertama bakal terima anak.  Sampai kadang aku terasa macam nak bersalin jauh dari dia.  Tapi kesabaran lebih menguasai diri, aku fikir mungkin selepas dia lihat kelahiran anak sendiri, dia akan lebih sayang aku dan anak.  Alhamdulillah kesabaran aku berbaloi.  Ekh, apa lah difikir perkara yang tak enak ekh. Mengundang sedih je. Biasalah tu perasaan orang mengandung yang nak diberi perhatian dan di manja.
Pagi tu 2 orang makcik suami datang jenguk atok. Bila tanya dan bagitahu da ada tanda, mereka kata aku relaks je, diorang yang risau.  Aku kata tentang perkara sama.  Mereka suruh cek saja untuk tahu keadaan.  Aku diam.  Dalam pukul 1, bila ke bilik air keluar darah lagi.  Bila makcik-makcik tahu lagi lah dia suruh cek.  Petang sebelum balik itu juga yang dikata.  Petang tu kami keluar, saja nak berjalan.  Memang setiap minggu kami akan berjalan tak kiralah tempat yang sama ke. Sebab aku bosan duduk di rumah.  Aku minta suami ke gerai kelapa bakar.  Ingat nak ke pasaraya Jusco cuci mata tengok barang baby tapi pesanan makcik2 tu terngiang-ngiang lak di telinga, aku pun ajak suami ke Hospital Sultan Ismail, Johor untuk cek sahaja.  Dia da tanya, kata lambat lagi. Saja cek,  kata aku.
Bila sampai aku ke bilik saringan bersalin.  Naik lif, bagi buku kat kaunter, suami kena masuk bilik menunggu aku ke bilik untuk diperiksa.  'Bawa kain batik tak?' 'tak.'.  'Lain kali bawa kain batik ya, tukar kain dalam bilik air tu, takyah pakai seluar dalam.'.  Aku menurut perintah. Bila keluar dia suruh aku baring kat katil pertama dekat dengan kaunter dan depan bilik air.  Sebaris aku ada India macam tengah menahan sakit. Kesian dalam hati aku.  Nurse tu pasang wayar kat perut aku.  Lepas tu ada doktor lelaki Melayu datang.  Dia tanya kenapa datang.  'Saje je nak cek.'  'Da ada tanda ke?' 'Da kuar darah pg td ngan petang tapi tak sakit'.  Pastu aku merasa la pe orang cakap 'seluk' tu. Datang seorang lagi doktor laki Melayu lagi hensem.  Doktor pertama bagitahu doktor kedua. Doktor pertama seluk lagi kemudian agaknya doktor hensem tu tak puas hati dia lak seluk. Sabar jelah. Kalau aku tau dari awal aku suruh doktor hensem tu sorang je seluk.  Pastu doktor tu kata da buka 3 cm. 'Owh belum lagi kan doktor, kalau anak pertama lama lagi kan'. Pastu dia kata dia nak tanya doktor pakar dulu. Nurse menyampuk 'Kalau saya, kalau yakin bagi je balik doktor.'  Doktor pertama tu pun tak kisah.  Tapi yang si hensem tu lak sayang sangat kat aku agaknya..Haahahaha.
Aku pujuk macam mana pun dia tak bagi.    Dengar la dia kol dan report dan keputusannya tahan.  Ingat lagi ayat dia yg aku dgr 'masuk wad ye patient comel tu' he berbunga hati aku.  Aku cakap nak makan kejap, dia kata suruh suami beli.  Aku cakap nak cari barang dan esok pepagi aku datang pun tak bagi.  Bila kata jap lagi datang balik pun tak bagi gak.  Nasib la ko hensem. Siap suruh suami aku je turun daftar wad dan aku tunggu situ.  Takut aku balik agaknya.  Pastu duduk je tengok sambil borak dalam fon.  Bila aku pandang baru dia blah.  Sabar je la.
Waktu tu dalam hati aku ada gak bisik suruh balik.  Kalau ikut nakal aku balik aja tapi husband lak macam tak sokong.  Cuma cakap tadi siapa yang nak datang cek.  Adeh.  Lemah badan aku.  Aku ikutkan je la
*takda masa nak sambung..len kali k..



4 ulasan:

m@Ri@ berkata...

maria dulu keluar darah terus p hospital..sampai hospital dah 6 ke 7cm..dok sat spital bersalin..

p/s:tak sabar nak baca part ke 2 ni..;)

cujen berkata...

tak sabar nak bace part 2..hehe

dibiuscinta berkata...

maria :wah mudahnya..

maria & cujen : baru nak wat ni..tenet kat opis sik takde je..cite biasa2 je..tp pape pun thanks sbb sudi baca ye..

Aziah berkata...

hai mak budak.. hiks